Rogol Bini Jiran

Aku memang sudah lama berkenan dan geram dengan kecantikan bini jiran aku ni. Memang setiap malam aku berkhayal untuk bersetubuh dengan dia. aku baru saja pindah kawasan ini, lagi pun aku ni jenis pendiam sikit, jadi aku tak dapat mengenali siapa jiran dan bini nya yang tinggal tingkat atas apartment tempat aku menyewa ni. Aku berkenan sangat dengan bini jiran aku ni sebab aku minat sangat dengan Juhi chawla kena pulak wajah bini jiran aku ni mirip Juhi chawla mula aku jadi geram nak berburit dengan dia.

Aku nekad dalam hati ku walau bagaimana sekali pun aku nak rasa juga lubang burit dia walau pun dengan cara paksa. Aku dah merancang strategi dan mengkaji masa yang sesuai untuk melampiaskan nafsu ku itu. Aku perhatikan suami nya kerap juga tiada dirumah mungkin kerja outstation dan dia juga kebiasaan nya pulang lewat ketika suami nya tiada di rumah.

sementara menunggu kepulangan sasaran ku, aku menyiapkan diri dengan mengurut batang zakar ku dengan minyak lintah untuk mengeraskan lagi batang ku yang sedia keras serta untuk memudah kan batang memasuki lubang burit bini jiran ku bila aku menyetubuhi nanti. Aku siap memasang video camera untuk merakan aksi ku nanti untuk dijadikan kenangan dan juga sebagai langkah keselamatan untuk diriku dimana video tersebut akan dijadikan ugutan kepada sasaran ku nanti. Video tersembunyi tersebut aku pasang dalam rumah kosong bersebelahan dengan rumah ku, yang aku jadikan tempat untuk merogol bini jiran ku nanti. Walau pun kosong masih terdapat tilam dan bantal yang ditinggal oleh penghuni terdahulu dalam rumah tersebut.

Setelah setengan jam menunggu, lebih kurang jam 10 malam, aku nampak kereta yang dipandu oleh bini jiran aku tu berhenti di  petak parking nya. Dengan berbaju kebaya  beliau melangkah naik ke atas. Aku memilih untuk melakukan projek aku malam ni kerana aku tahu suami nya masih outstation, dah 5 hari dia ditinggalkan, sudah tentu dia juga gersang untuk disetubuhi. Ketika dia melalui pintu rumah kosong tersebut, aku mencekup mulut nya dari belakang dan mengheret nya masuk kedalam rumah tersebut. Dian cuba melawan tetapi aku menggunakan kekuatan sebagai lelaki untuk mengilas kedua-dua tangan nya kebelakang dan menutup mulut nya dengan tape yang telah aku sediakan. Jangan melawan kalau tidak mahu dicederakan, aku cuma mahukan tubuh awak, ugut ku. Aku menolak nya tertiarap di atas tilam lusuh yang sedia ada di tengah ruang  rumah tersebut dan mengikat kedua-dua belah tangan dan kaki nya dengan tali yang telah aku sedia kan. Selepas itu aku menutup mata nya dengan kain untuk mengelak daripada dia mengecam diri ku. Setelah semua selesai  dan aku rasa selamat, barulah aku membuka butang baju kebaya nya lalu mendedahkan buah dada nya yang montok dan masih berbungkus dengan coli berwarna pink. Dia cuba meronta ronta, tetapi tenaga perempuan setakat mana sangat bila dah penat dia diam lah. Aku menindih badan nya untuk mengelak dia meronta lalu membuka coli dan melurutkan kain beserta dengan seluar dalam nya sekali, lalu mendedahkan mutiara hitam nya yang terurus rapi dan begitu temban yang menjadi idaman ku selama ini. Tanpa membuang masa aku terus menggosok-gosok burit dan kelentik nya.  manakala tangan yang satu lagi sibuk meramas buah dada nya yang montok itu. Aku mula merasa puting buah dada nya mula mengeras dan burit nya mula berair menandakan nafsu nya juga terangsang dengan tindakan yang aku lakukan terhadap tubuh nya. Aku melepaskan ikatan pada kaki nya untuk memudahkan aku untuk mengangkangkan kaki nya. Ternyata tiada tentangan lagi dirinya, mungkin dah penat agak nya, tubuhnya hanya diam kaku seolah-olah pasrah dan menyerah dengan apa yang akan aku lakukan terhadap tubuhnya. Tanpa membuang masa lagi aku menggentel kelentik nya dan menusuk jari hantu ku kedalam lubang burit nya sambil menggaru-garu kawasan g- spot nya. Tindakan aku tersebut menyebabkan tubuh bini jiran aku ni, mengelinjang dan mengejang lalu melepaskan air mani nya yang terpancut keluar membasahi tangan ku. Wah boleh tahan juga bini jiran aku ni, tubuh je kecil tapi air banyak.

Selepas itu aku mula menindih tubuh nya dan menggesel-gesel kepala zakar ku pada lubang faraj nya yang sudah lencun itu. Hangat dan nikmat aku rasakan ketika itu. Aku menekan perlahan-lahan kepala zakar ku memasuki rongga burit nya yang agak ketat dan suam-suam hangat itu. Aku lakukan denagan lembut dan perlahan-lahan supaya dapat menikmati setiap inci faraj bini jiran aku ini. Lagi pun tindakan aku  tersebut tiada bantahan daripada dia, oleh itu aku lakukan selembut mungkin agar dia juga merasakan kenikmatan persetubuhan paksa ini. Setelah kesemua 7 inci batang zakar ku tenggelam di dalam lubang faraj nya, aku mendiam kan sebentar batang ku untuk memberi ruang kepada faraj nya menikmati batang zakar ku. Sambil menggoyang-goyang punggung ku dapat aku rasakan faraj nya mula memberikan tindak balas terhadap kehadiran zakar ku, terasa batang zakar ku seperti dihisap dan dikemut oleh otot faraj nya. Ketika itu aku cuba mengesan kedudukan batu merinyam dengan mengesel-geselkan kepala zakar ku di dasar faraj nya bila terkena sahaja kawasan tersebut badan nya mula mengelinjang dan otot faraj nya mengemut kemas batang zakar ku. aku teruskan menggeselkan kepala zakar pada kawasan tersebut sehingga tubuh bini jiran aku ni mengejang untuk kali kedua di mana dia mencapai klimak yang kedua.

Selepas itu baru lah aku menghenjut faraj nya dengan aksi keluar masuk zakar ku kedalam rongga faraj nya. Aku melakukan dengan lembut untuk menghayati kenikmatan yang disalurkan oleh faraj nya. Sehinggalah aku terasa untuk memancutkan air mani ku, lalu aku menekan zakar ku sedalam mungkin sehingga aku rasakan kepala zakar ku rapat pada pintu rahim nya, sekali lagi aku rasakan tubuh bini jiran ku ni mengejang, aku melepaskan berdas-das pancutan air mani ku memenuhi rahim dan rongga burit nya. Setelah aku rasakan batang zakar ku mula mengendur barulah aku mencabut nya dari rongga faraj bini jiran aku tersebut yang terkulai kepenatan akibat dikerjakan oleh aku. Aku mengelap cairan mani yang turut mengalir keluar bila aku mencabut batang zakar ku, mungkin terlalu banyak dan tidak tertampun oleh rongga farajnya agak nya. Selepas itu aku memakai kan nya kemabli kain sarung dan baju kebaya nya. Aku melepas kan ikatan tangan nya dan membisik kan kepada nya perbuatan kita telah dirakam, kalau tak mahu tersebar, jangan dilaporkan kepada polis, biarlah ianya habis disini sahaja. Selepas itu aku berlalu pergi meninggak dirinya dalam rumah kosong tersebut. Selepas kejadian tersebut aku memerhatikan juga pergerakan nya, seandainya dilaporkan kepada polis memang aku membawa diri ke tempat lain. Selepas beberapa hari kejadian tersebut, nampak dia hanya diam kan sahaja kejadian tersebut, aku nampak dirinya biasa sahaja macam tiada apa yang berlaku keatas diri nya, pernah juga aku berselisih dengan diri nya, aku cuban menegur nay sebagai jiran, dia hanya tersenyum pada ku, nasib baik dia tidak cam diri ku. Aku berasa lega dan puas kerana dapat menikmati tubuh bini jiran ku yang cun itu.
ReadmoreRogol Bini Jiran

Cikgu Hayati

 Hari itu cikgu hayati meneruskan pelajaran seperti biasa walaupun pantatnya masih di penuhi dengan air mani kuty dan ramu yang telah melanyaknya di dalam kereta sepanjang perjalanan ke sekolah. Cikgu Hayati tidak sempat ke tanda memandangkan dia tiba lambat di sekolah akibat di lanyak. Sebenarnya cikgu hayati masih lagi dalam pengaruh pil itu.. Pantat nya terkemut2 menahan gelodah nafsu yang masih terbendung. Dalam pada itu cikgu zam masih lagi tidak percaya dengan apa yang baru sahaja di lihatnya dalam perjalanan ke sekolah tadi. Pandangannya pada cikgu hayati telah berubah dan dia juga ingin menikmati tubuh mungil cikgu hayati yang telah lama di idamkan. Dia terus memikirkan cara bagaimana hendak meratah tubuh cikgu hayati itu.. tiba2 cikgu zam melakarkan senyuman penuh makna di bibirnya. Cikgu zam sudah berumur 45 tahun seorang yang gemuk dan merupakan cikgu kaunseling di sekolah tempat cikgu hayati mengajar dan biliknya terletak di hujung blok dan tempat itu memang jarang dilalui orang kecuali apabila ada pelajar yang ingin mendapatkan bantuannya.."hari ini aku akan dapat merasa tubuh kau yati" getus hati cikgu zam. Dia telah mendapat cara bagaimana dia akan dapat meratah tubuh cikgu hayati yang sudah lama di idamkan itu.

"Azman ke sini sebentar" cikgu zam memanggil seorang anak muridnya yang melalui di hadapan blok di tempat biliknya berada."ada apa cikgu?"Tanya Azman."Hmm sampaikan pesanan pada cikgu hayati, minta dia datang berjumpa dengan saya pada jam dua di bilik saya.katakan pada dia ada hal penting yang perlu dibincangkan." Pesan cikgu zam. Azman terus mencari cikgu hayati dan menyampaikan pesanan cikgu zam itu tadi. "apa pula yang orang tua tu nak ni?"getus hati cikgu hayati. Dia yang baru pulih dari penangan pil peransang itu masih lagi terkejut dengan kejadian yang menimpa dirinya tadi. Tepat jam dua cikgu hayati berjalan seorang diri ke bilik cikgu zam sementara pelajar-pelajar sedang sibuk meninggalkan sekolah kerana telah tamat waktu belajar. Sudah tentu tidak ada orang lagi di sekolah memandangkan semua pelajar sudah pulang ke rumah masing². Cikgu hayati mengetuk pintu bilik cikgu zam dan terdengar suara dari dalam menyuruhnya masuk. Setelah cikgu hayati masuk ke dalam bilik cikgu zam dia tidak melihat cikgu zam di mana-mana dan tiba² pintu ditutup dan dikunci dari dalam. Cikgu hayati berpusing dan melihat cikgu zam mengunci pintu tersebut dan menyimpan kunci di dalam seluarnya. "Eh apa ni cikgu? Kenapa kunci pintu tu?" Tanya cikgu hayati dengan ketakutan. "haha awak jangan risau saya ada perkara penting nak di bincangkan dengan awak." Kata cikgu zam. Belum sempat cikgu hayati bersuara, cikgu zam terus memeluknya dan meraba seluruh badannya. Cikgu hayati menolak cikgu zam dengan kuat hingga menyebabkan cikgu zam tersandar ke dinding. "Apa yang cikgu buat ni?saya akan adukan ke pihak sekolah dan pihak polis!" marah cikgu hayati pada cikgu zam.

Cikgu zam hanya tersenyum.."cakaplah saya tak kisah,saya akan beritahu suami kamu tentang perkara pagi tadi." Ugut cikgu zam. Cikgu hayati terkejut dan tertanya² bagaimana cikgu zam tahu tentang perkara itu. "bagaimana cikgu tahu tentang hal pagi tadi?" Tanya cikgu hayati.."saya tenampak ketika dalam perjalanan ke sekolah tadi.Jadi kalau awak tak mahu perkara ini sampai ke pengetahuan suami awak,awak mesti ikut cakap saya hahahahaha!!" Ujar cikgu zam. Meleleh air mata ckgu hayati mendengar kata² cikgu zam itu. Dia terduduk di kerusi di hadapan cikgu zam dan nyata dia tidak dapat berbuat apa² dan hanya menyerahkan pada keadaan. Cikgu zam maju menuju ke arah cikgu hayati dan memegang buah dada cikgu hayati dari luar. "wah besarnya buah dada awak..keras batang saya di buatnya berapa saiz buah dada awak ni yer?" Tanya cikgu zam. Kemerah-merahan wajah cikgu hayati apabila di ajukan pertanyaan seperti itu dan hanya mendiamkan diri. Lalu cikgu zam menengkingnya. "kalau kau xnak aku bagitahu suami kau baik kau ikut saja kata aku!" terkejut cikgu hayati apabila ditenking sbegitu dan dengan suara yang lemah dan tersedu² dia menjawab 36C. "hahaha…besarnya!"cikgu zam memuji dan dengan rakus menanggalkan butang kebaya cikgu hayati dan terserlah lah dua gunung idaman bersalut bra hitam menjadi tatapan mata cikgu zam. Cikgu zam meramas² dengan kasar dan kuat sehingga cikgu hayati mengeluh diperlakukan begitu. Cikgu zam kemudia menyingkap bra hitam cikgu hayati dan tersembullah dua gunung pejal itu. Putting berwarna pink itu sangat menarik perhatian cikgu zam "wah beruntungnya suami kamu ya dapat putting pink mcm kamu ni. Tapi hari ini aku pulak lah yang merasanya hahaha!!"ketawa cikgu zam. Tetek putih dan besar lagi pejal itu di ramas dan dijilat cikgu zam seperti bayi yang menyusu ibunya. Basah dibuatnya tetek cikgu hayati. Sementara itu cikgu hayati mula merasakan sensasi akibat dihisap sebegitu. Jemari kasar cikgu zam yang tua itu menaikkan lagi nafsu nya dan semakin lama putingnya makin mengeras.pantatnya mula mengeluarkan air dengan banyak.

Tangan cikgu zam mula menjalar turun ke bawah dengan perlahan-lahan…cikgu hayati cuba menahannya tapi apalah yang ada pada kekuatan seorang perempuan berbanding lelaki yang lebih besar dan tua dari nya maka dia hanya membiarkan saja cikgu zam membuat apa saja pada dirinya. "wah dah basah rupanya haha." Cikgu zam ketawa gembira. "hari ni aku akan ratah kau secukupnya." Kata hati kecil cikgu zam. Dia begitu gembira kerana dapat ikan baru yang muda. Jari kasar cikgu zam meramas² pantat cikgu hayati yang tidak berbulu dan dicukur rapi itu. Cikgu hayati mula mengeluarkan bunyi teransang. "Aaahh..aahhh…tolonglah cikgu, jangan buat saya mcm ni,saya dah bersuami." Rayu cikgu hayati. Namun rayuannya hanya sia² malah cikgu zam memasukkan dua jarinya ke dalam pantat cikgu hayati. "aaaaahhhhhh…." Terangkat punggung cikgu hayati bila dua jari kasar besar itu masuk ke dalam pantat nya. Cikgu zam mengangkat cikgu hayati dan meletakkannya di atas mejanya dan mengangkangkan kaki cikgu hayati. Merah muka cikgu hayati diperlakukan begitu.wajahnya yang putih menampakkan lagi kemerahan di raut wajahnya. Cikgu zam menanggalkan seluar dalam hitam cikgu hayati "waahh cantiknya pantat kamu yati..beruntungnya aku hari ni!" cikgu zam trus menyembamkan mukanya ke pantat cikgu hayati yang masih berkebaya dan bertudung itu. Cikgu zam menjilat dan menghisap pantat dan menggigit bibir pantat cikgu hayati. Terjerit kecil cikgu hayati dan mendesah dengan suara yang mengghairahkan. Ternyata kini dia sudah karam oleh nafsu dan mula menekan kepala cikgu zam kearah pantatnya. Melihatkan keadaan itu cikgu zam seolah2 mendapat lampu hijau dan meneruskan aktiviti nya dengan rakus. "aaaahh … aahhhh…a aaahh.." hanya itu yang keluar dari mulut cikgu hayati.

Tiba² cikgu zam berdiri dan membuka zip seluarnya. "kemari,keluarkan hadiah untuk kau hari ini." Arah cikgu zam pada cikgu hayati. Seperti lembu yang diikat pada hidungnya cikgu hayati menurut kata cikgu zam dan mengeluarkan batang cikgu zam. Hampir tergelak cikgu hayati bila melihatkan batang cikgu zam yang kecil comel, tapi sudah menegang dengan kerasnya. Tanpa sempat cikgu hayati bersuara, cikgu zam terus menekan kepala cikgu hayati ke batangnya dan menuruh cikgu hayati menghisap batangnya. Cikgu hayati hanya menurut kata cikgu zam. Dengan bertudung cikgu hayati menjilat dan menghisap seluruh batang cikgu zam. Oleh kerana batang cikgu zam agak kecil dia dapat memasukkan seluruh batang cikgu zam ke dalam mulutnya. Cikgu zam semakin ghairah melihat tindakan cikgu hayati yang masih bertudung wardina itu menghisap batangnya, bibir mungil merah merekah cikgu hayati benar² menaikkan nafsunya. Tangan cikgu zam tidak henti² meramas dua gunung pejal yang kenyal milik cikgu hayati. Dia sungguh bangga kerana impiannya tercapai, telah lama air mani itu bertakung di dalam kantungnya dan hari ini dia akan melampiaskan nya dengan sepuas-puasnya. Sambil memegang kepala cikgu hayati, cikgu zam mengasakkan batangnya ke dalam mulut cikgu hayati. Hampir termuntah cikgu hayati bila batang cikgu zam mengenai anak tekaknya. Cikgu zam nampak asyik dengan batangnya di dalam bibir mungil cikgu hayati. Dalam pada itu ada sepasang mata yang sedang memerhatikan perbuatan terkutuk mereka. Rupa²nya ia adalah Pak Abu iaitu pekebun sekolah tempat cikgu hayati bekerja. Dia berumur 65 tahun dan sudah bercucu seramai 15 orang. Dia terdengar bunyi bising ketika melalui kawasan blok itu dan cuba menyiasat apa yang sedang berlaku dan seterusnya melihat pemandangan yang mengghairahkan itu. Dia amat terperanjat dengan apa yang dilihatnya tapi kemudian hanya tersenyum dan melihat sahaja kedua-dua orang itu bersetubuh. Batangnya sendiri yang telah lama tersimpan mula mengeras dan merembeskan cecair putih jernih dari kepala takuknya. Dengan mengurut² batangnya yang sudah keras itu dia terus melihat dengan penuh minat.
Sementara itu, setelah puas cikgu zam berhenti dan mendirikan cikgu hayati lalu mencium bibir cikgu hayati dan menghisap lidah cikgu hayati sepuas-puasnya. Cikgu hayati yang karam dalam permainan itu hanya membalasnya dengan ghairah kerana aksi pagi tadi turut menaikkan syahwatnya. Dengan sebelah tangan lagi cikgu zam mengorek² pantat cikgu hayati dengan kasar dan menjoloknya dalam². Tiba² cikgu hayati mengeluh dan memeluk cikgu zam dengan rapat. Rupa²nya cikgu hayati telah klimaks untuk kali pertama. Setelah reda, cikgu zam berkata " sekarang giliran aku pula haha". Cikgu meletakkan cikgu hayati ke atas meja dan mengangkangkan kaki cikgu hayati dan memasukkan batangnya ke dalam pantat cikgu hayati. Maka bermula lah aksi sorong tarik. Tidak susah untuk memasukkan batangnya kedalam pantat cikgu hayati kerana cikgu hayati baru saja di lanyak oleh kuty dan ramu yang berbatang lebih besar darinya. Dengan laju cikgu zam menyorong tarik batangnya keluar masuk dari pantat cikgu hayati yang penuh dengan air mazinya dan air mani ramu dan kuty tadi. "aaahh….ahhhhh,,,aaaahhh!!" cikgu hayati mengerang mengikut rentak sorong tarik cikgu zam dan tiba2 cikgu hayati mengepit dengan erat pinggang cikgu zam menggunakan kedua belah kakinya tanda . Kemudian cikgu zam menunggingkan cikgu hayati dan memasukkan batangnya dari arah belakang. Cikgu hayati makin khayal nyatalah dia juga menikmati permainan ini walaupun pada awlnya dia tidak rela. "hebat jugak orang tua ni" getus hati kecil cikgu hayati.. tiba² cikgu zam mengeluarkan batangnya dan memasukkan batangnya ke dalam lubang dubur cikgu hayati. Terjerit cikgu hayati apabila cikgu zam memasukkan batangnya ke dalam lubang duburnya. "aaahh ketatnya lubang dubur kamu yati" kata cikgu zam. Cikgu zam dengan ganaznya menala dubur cikgu zam semakin lama semakin laju dan tiba² cikgu zam memusingkan badan cikgu hayati dan memancutkan air maninya dengan banyak ke muka cikgu hayati.

Terjelepuk cikgu hayati ke lantai akibat keletihan yang amat. Sudah lah pagi tadi dia dilanyak dek ramu dan kuty petang pula dia di lanyak oleh cikgu zam. Kakinya dah terasa lemah longlai dan dia merasakan amat penat. Cikgu hayati mengelap mukanya dengan tisu yang ada di atas meja cikgu zam dan 5 minit selepas itu barulah dia sedar tentang apa yang telah terjadi. Air matanya meleleh lagi kerana dia telah di perkosa oleh cikgu zam dan buat kali ketiga hari ini oleh lelaki yang bukan suaminya. Pak Abu yang sedari tadi melihat perlakuan itu cepat² meninggalkan tempat itu dengan hati yang gembira. Entah apa yang ada dalam kepala orang tua itu pon xtahu lah. Cikgu hayati membersihkan mukanya dan bersiap² untuk balik ke rumahnya kerana dia sudah tidak tahan dengan apa yang telah berlaku. Dengan perasaan marah dia berkata kepada cikgu zam "sampai hati cikgu buat saya begini…tapi tolonglah jangan beritahu pada suami saya tentang apa yang telah berlaku. Cikgu zam hanya tersenyum memandang cikgu hayati. "Baiklah tapi cikgu yati kena ikut segala kata saya. Bila saya mahukan awak, awak kena turuti kata saya faham!?" balas cikgu zam. Cikgu hayati terperanjat mendengar apa yang dikatakan oleh cikgu zam dan hanya mengangguk perlahan kerana dia tidak mempunyai pilihan lain selain dari menurut segala kata cikgu zam demi menyelamatkan rumah tangganya. "tua kutuk! Jahanam kau!" jerit hati kecil cikgu hayati dan kemudian cikgu hayati bergegas keluar dari bilik cikgu zam dengan tergesa² dan berharap tidak ada orang yang nampak kejadian itu. Kini pantatnya bertambah lecak dengan air maninya dan tiga orang lelaki yang berlainan yang dapat merasa keenakan tubuhnya. Air matanya hanya mengalir laju mengenangkan nasib malangnya namun dia tahu yang dia tidak dapat berbuat apa².
ReadmoreCikgu Hayati

Zarina Bini Memberku

Aku melihat tubuh badan Zarina dan menghidu bau badannya sebagaimana keadaan semula jadinya, bukannya berselindung di sebalik topeng kosmetik atau wangi-wangian tiruan. Aku dengan perlahan merendahkan mulutku dan terus mengucupnya dengan perlahan dan penuh kasih sayang.. Tidak seperti yang aku lakukan semalam. Pada mulanya, apabila bibir kami bertemu, Zarina tersentak sebentar kerana menyangka yang aku akan mengasarinya. Tetapi setelah merasai kelembutan kucupan yang berbeza itu, tubuh badannya semakin relaks. Setelah hampir dua minit kami berkucupan, Zarina dengan perlahan menarik mulutnya keluar.

"Jangan, Faris" ulanginya.
"Kalau Kamal dapat tahu tentang perkara ni he will kill us both"

"He won't find out", aku membalas.

Aku mengucup bibirnya kembali. Kali ini Zarina merelakan kucupanku. Dengan perlahan dia memeluk leherku. Aku pun mengangkat dan mendukung tubuh badannya naik ke tingkat atas rumahnya. Aku terus mendukungnya masuk ke dalam bilik tidurnya dan dengan perlahan membaringkan tubuhnya di atas katilnya. Sepanjang perbuatan ini, aku tidak sekalipun melepaskan kucupanku itu. Setelah membaringkan Zarina di atas katilnya, aku duduk sebentar sebelahnya dan melihat tubuh badannya dari atas sehingga ke bawah.

"God, you are so sexy," bisikku padanya.

Aku kemudiannya membaringkan tubuhku di atas tubuhnya dan kami berpelukkan dengan penuh erat sambil mulut kami bercantum semula. Aku membelai tubuh badannya dengan perlahan-lahan. Aku telah menanti saat untuk meniduri Zarina bertahun-tahun lamanya, jadi aku tidak akan tergopoh-gapah melayannya. Setelah hampir sepuluh minit kami berpelukan dan berkucupan di atas katil itu, aku mengalihkan mulut dan lidahku pada bahagian-bahagian lain di badannya. Mula-mula aku menjilat pipinya dan telinganya. Tanganku pula aku alihkan pada kedua-dua payudaranya dan meramas-ramasnya dengan perlahan.

"Sayang," aku bisik ke dalam telinganya.
"Hmm" jawab Zarina dengan manja sambil matanya tertutup menikmati foreplay yang sedang aku berikan padanya.
"Aku mahukan tubuhmu, sayang" sambungku sambil menjilat-jilat telinganya. Tanganku dengan perlahan membuka butang baju tidurnya.
"Oohh" Zarina mengerang dengan perlahan.

Apabila aku telah dapat membuka menanggalkan pakaian tidurnya, aku terus mengalihkan mulutku ke bawah dengan perlahan-mula-mula pada lehernya, dan kemudian dengan perlahan aku menjilat dadanya sehinggalah sampai kepada payudaranya. Akupun memasukkan payudara Zarina ke dalam mulutku dan menghisap sekuat hati.

"Aarrgh" jerit kecil Zarina.

Aku dapat merasakan susu dari payudaranya keluar, masuk ke dalam mulutku. Tetapi aku tidak menelan susu itu. Sebaliknya aku membiarkan ia meleleh keluar dari mulutku membasahi payudara Zarina. Dalam beberapa minit, kedua-dua payudara Zarina basah dengan keputihan susunya sendiri. Aku kemudiannya menurunkan mulutku dan menjilat perutnya, sambil kedua tanganku mula untuk menanggalkan seluar tidurnya.

Apabila seluarnya telah tanggal, maka tiada lagilah seutas benang lagi di atas tubuhnya. Buat pertama kalinya aku dapat melihat apa yang aku cuba fantasikan sejak bertahun-tahun: tubuh badan Zarina yang bogel. Bentuk tubuh badan Zarina sebenarnya tidaklah sebegitu hebat seperti yang aku selalu mimpikan. Kedua-dua payudaranya sudah tidak tegang lagi, sementara lubang farajnya juga agak besar dan bibir farajnya terjuntai keluar. Jika nak dibandingkan dengan faraj Linda dan masih merah dan muda, faraj Zarina sudah coklat dan berkedut.

Iya lah, inilah rupanya bekas orang-entah berapa ribu kali Kamal menyetubuhi Zarina dalam jangka waktu perkahwinan mereka, termasuk juga tiga orang bayi yang telah keluar melalui lubang itu. Tapi aku tidak sedikitpun kisah tentang semua ini. Kalau aku mahukan yang fresh, tentu aku tidak tinggalkan Linda yang masih muda. Dengan perlahan aku menyelak bibir faraj Zarina sambil menghidu bau lubangnya yang kuat dan tebal. Tetapi bagi aku, bau faraj seorang wanita adalah bau yang paling romantik yang pernah aku hidu. Aku memasukkan lidahku ke dalam lubang farajnya dengan perlahan.

"Mm.. Mm.." Zarina mengerang dengan manja sambil mengigit bibir bawahnya sambil menikmati oral sex yang sedang aku berikan kepadanya.

Sambil aku menjilat farajnya, sambil itu aku menanggalkan baju dan seluarku. Kami sekarang tidak mempunyai sehelai pakaian pun menutupi tubuh kami. Aku meneruskan jilatanku di sekitar dinding lubang farajnya sehingga air mazinya dan air liurku membasahi keseluruhan farajnya. Rasa air mazinya dan farajnya berbeza dengan Linda. Zarina punya lebih kelat dan pekat berbanding Linda yang lebih masin. Aku hilang pengiraan waktu semasa aku berada di celah kangkang Zarina itu.
Aku rasa aku menghabiskan masa lebih dari lima belas minit menjilat farajnya itu. Aku kemudiannya mengalih mulutku ke biji kelentitnya pula. Aku mengulum kelentit Zarina sambil menyedut dengan perlahan. Lidahku bermain-main dihujung kelentit nya. Kaki Zarina semakin gelisah dan suaranya semakin kuat mengerang.

"Oohh.. Mmggh.. Huurgh " bunyinya setiap kali aku menjilat kelentitnya.

Tangannya sekarang sedang meramas rambutku. Aku memasukkan jariku ke dalam lubag faraj Zarina sambil mulutku masih bermain-main dengan kelentitnya. Dengan perlahan aku memasukkan jari-jariku masuk ke dalam farajnya sehingga aku menjumpai G-spotnya. Apabila jari tengahku dapat menyentuh G-Spotnya, dengan spontannya badan Zarina kejang dan dia menjerit kuat, "Aarrgh!!" Aku terus menggosokkan jariku ke G-Spotnya sehinggalah dia mencapai klimaks.

"Oohh!! Faris!! Fariiss!!" jeritnya sambil badannya terangkat ke atas dan segala ototnya kejang seketika.

Air maninya mengalir keluar dari farajnya membasahi keseluruhan tanganku. Setelah tamat klimaksnya yang panjang itu, badannya rebah kembali ke atas katil. Peluh dari tubuhnya menitik keluar. Aku pun bangun dari celah kangkang Zarina dan merenung matanya.

"Faris" sebut Zarina dengan nada yang keletihan.
"Belum habis lagi, sayang. I'm going to fuck you" jawabku.

Aku memegang batang zakarku yang tegang dan keras itu dan memasukkannya ke dalam lubang faraj Zarina. Setelah kepala zakarku telah masuk ke dalam lubang farajnya, aku menyandarkan badanku di atas badan Zarina dan mengucup bibirnya berkali-kali. Sambil itu, aku memulakan pendayungan. Mula-mula dayungan aku perlahan dan lembut. Waktu ini aku dapat rasa yang lubang faraj Zarina agak longgar jika dibandingkan dengan lubang Linda.

Oleh kerana lubangnya penuh dengan air maninya sendiri, setiap kali aku menghunus batang aku dalam ke lubangnya, bunyi kocakkan air maninya kuat seperti bunyi memukul air dengan belati. Air faraj Zarina melimpah keluar membasahi cadar katilnya. Aku kemudiannya mengangkat kedua-dua kaki Zarina ke menolaknya atas katil. Lubangnya farajnya terbuka lebih luas dan aku dapat menghunus batang aku jauh ke dalam.

"Oohh oohh. Oohh oohh!!" jerit Zarina setiap kali aku mengunus batangku ke dalam.

Aku mengangkat punggung Zarina dan menyorongkan sebuah bantal di bawahnya, kemudian menolak kedua-dua kaki Zarina sehingga kepala lututnya berada di sebelah telinganya. Batang zakar aku sekarang dapat bergesel dengan dinding depan farajnya dan betul-betul jauh ke dalam. Kepala zakar aku menjumpai G-spotnya dan aku terus mendayung dengan lebih laju ke arah itu. Nikmatnya sungguh lazat sekali bagi aku dan juga Zarina. Aku tidak pernah merasa kelazatan seks yang begitu indah sekali sebagaimana yang aku sedang menikmatinya. Dan aku tahu yang Zarina pun merasai kenikmatan tersebut apabila dia meramas dan menarik punggungku dan mempercepatkan dayungan batangku ke dalam farajnya.

"Oo Faris sedapnya oo" Zarina semakin hampir pada klimaksnya yang kedua.
"Faster Faris I'm coming, I'm cummiingg!! Aarrghh!!"

Badannya kejang semula sambil melonjak ke atas. Tangannya meronta-ronta seperti orang yang sedang lemas di dalam air, mulutnya tercungap-cungap seperti orang yang kekurangan udara, dan matanya terpejam kuat sehingga menitis air matanya. Kemudian badannya rebah semula ke atas katil.
"Oohh oohh" suaranya semakin perlahan.
ReadmoreZarina Bini Memberku

Dukun Urut dan Ghairah Marlina

“Lebih baik abang ceraikan saya daripada saya dimadukan.”

Marina sungguh kecewa. Suami yang selama ini dianggap sebagai dewa berlaku curang di belakangnya. Kecurangan itu berlaku dalam rumahnya sendiri, malah di atas katil tempat dia dan suaminya beradu.

Memang dia tidak menyangka, harapkan pagar, pagar makan padi. Pembantu yang diupah untuk menjaga rumahnya melakukan perkara yang memalukan dengan suaminya. Akhirnya dia ceraikan dengan talak satu. Bermulalah episod sebagai janda muda.

Dalam usianya baru 25 tahun dia telah berpisah dengan suaminya kerana suaminya terkena guna-guna perempuan umur 40 tahun. Tak rela dimadukan maka dia meminta untuk dilepaskan saja. Maka Marina yang telah berubah status membawa diri pulang ke kampung bagi menenangkan diri.

Petang itu Marina memberitahu ibunya yang badanya terasa sengal-sengal dan sakit-sakit. Sudah dua hari dia berasa seram sejuk. Apalagi sejak kepulangannya ke kampung selepas bercerai dengan suaminya enam bulan lalu. Kerja yang dilakukan dikampung agak lasak berbanding kerjanya sebagai penyambut tetamu di bandar. Kerana itu badannya terasa sakit-sakit.

“Kamu pergi berurut dengan Pak Kadir, dia memang pandai mengurut.” Ibu Marina memberi saranan.
“Seganlah bu. Marina tak biasa.” Jawab Marina.
“Pak Kadir baik orangnya. Orang kampung semua memuji Pak Kadir.”

Atas saranan ibunya Marina ke rumah Pak Kadir petang itu. Rumah Pak Kadir jaraknya tak sampai satu kilometer dari rumah Marina tapi letaknya di pinggir kampung. Rumah separuh batu separuh kayu itu agak besar bila dilihat dari luar. Pak Kadir tinggal seorang diri sejak kematian isteri dua tahun lalu. Walaupun usianya lebih separuh abad tapi badannya kekar kerana selalu bekerja kuat dan mengamalkan makan ulam-ulaman dan akar kayu.

Sebaik saja melihat Marina, perasaan Pak Kadir terasa lain. Janda muda yang cantik itu memukau dirinya. Iblis telah menghasut Pak Kadir. Pak Kadir mempersilakan Marina masuk. Dia memberi segelas air jampi kepada Marina supaya Marina menjadi lebih tenang. Marina patuh saja arahan Pak Kadir. Perlahan-lahan dia meneguk air tersebut.

Pak Kadir masuk ke dalam bilik untuk mempersiapkan peralatan mengurut, katanya. Marina hanya mengangguk melihat Pak Kadir menghilang di sebalik pintu. Selepas 15 minit Pak Kadir mempersila Marina masuk ke dalam bilik.

Marina membiarkan saja Pak Kadir memeluknya dan merebahkan badannya ke katil. Dia berasa semakin lemah seperti terpukau apabila tangan Pak Kadir menyelak kainnya dan seterusnya meraba-meraba tempat membusut yang hanya ditutupi oleh seluar dalam kecilnya.

Dalam sekejap masa saja rabaan itu menyebabkan bahagian bawah seluar dalam itu menjadi lembap. Tidak puas dengan hanya meraba-meraba di luar, Pak Kadir terus menanggalkan seluar dalam kecil itu. Tempat rahsianya tidak lagi dibaluti oleh seutas benang pun. Tangan Pak Kadir masuk ke celah kangkang Marina, sambil meraba dan membelai tempat yang membonjol di celah kangkangnya.

Marina yang sudah lama tidak dibelai lelaki merasa nikmat bila diraba-raba oleh Pak Kadir. Dia seperti tidak berupaya membantah tindakan Pak Kadir. Makin lama kemaluannya diusap oleh tangan kasar itu, makin sedap saja rasanya. Marina lupa segala-galanya. Niatnya datang untuk berurut telah bertukar menjadi urutan lain pula. Marina membiarkan dan merekakan tindakan Pak Kadir itu.

"Aah..," Marina mengeluh bila merasakan jari orang tua itu menggentel kelentitnya. Tanpa disedarinya Pak Kadir mulai bergerak ke bawah. Pak Kadir mengangkangkan peha Marina. Muka Pak Kadir hanya beberapa inci daripada permukaan yang lembap itu. Marina dapat merasakan kedua belah tangan Pak Kadir memegang kedua belah dalam pehanya supaya tidak tertutup.

"Ooh.. Arrgh!" Marina tersentak apabila mulut Pak Kadir tiba-tiba mengucup bibir pukinya.

Dia dapat merasakan lidah orang tua itu seperti ular mencuri-mencuri masuk ke dalamnya. Nafas Marina terasa sesak apabila lidah itu keluar masuk dengan rancak ke dalamnya. Sekali ke tepi dan sesekali ke bawah, kemudian ke kiri dan kanan. Cairan hangat telah banyak membasahi lurah dan bibir buritnya yang merekah merah. Pak Kadir bangun berdiri dan melepaskan seluar longgar yang dipakainya.

Terpacak keras batang pelir Pak Kadir yang berwarna hitam legam itu. Kepalanya yang besar terhangguk-hangguk mengarah kepada Marina. Kemudian orang tua itu menindih tubuh Marina yang montok itu sehingga batang yang keras itu berada tepat di rekahan kemaluan janda muda. Dia bergerak ke depan sedikit sehingga tempat sulit mereka bersentuhan.

Tangan Marina bergerak ke bawah memegang batang pelir orang tua itu. Diusap-usap batang yang keras itu sebelum menyelitkan kepala tombol itu di celah bibir buritnya. Melihat pelawaan dari Marina itu maka Pak Kadir terus menekan batangnya masuk ke dalam burit Marina. Lubang yang basah itu dengan amat mudah menerima batang tersebut walaupun agak besar juga.

"Aah.." Marina mengerang apabila batang itu masuk sepenuhnya.

Sambil menujah burit Marina dengan batangnya, Pak Kadir tidak henti-henti menghisap puting tetek Marina. Punggung Marina bergerak rancak apabila pukinya kena main dengan begitu sekali oleh Pak Kadir, si dukun urut. Dia mengerang tak henti-henti. Lubangnya berdecik-decik berbunyi apabila orang tua itu dengan laju memasukkan dan mengeluarkan batangnya. Punggung Marina terangkat buat kali terakhir sambil dia merangkul tubuh dukun tua tersebut. Dia sampai ke kemuncaknya apabila terasa Pak Kadir mula memancut maninya di dalamnya lubang buritnya.

Marina terdampar keletihan. Peluh membasahi tubuhnya. Belum pernah dia kena main sebegitu dan belum pernah dengan lelaki berumur setengah abad. Masih hebat lagi orang tua itu rupanya. Mungkin dah lama Pak Kadir tidak melakukan seks selepas kematian isterinya. Tidak lama kemudian bila tenaganya pulih Marina meminta diri untuk pulang. Dia berjanji akan datang lagi berurut dengan Pak Kadir. Pak Kadir tersenyum puas.

Pak Kadir tersenyum gembira melihat lenggang-lenggok janda muda tersebut meninggal perkarangan rumahnya. Batang pelirnya masih terasa sengal dikemut oleh lubang burit Marina yang sempit. Terpancut-pancut maninya diperah otot-otot kemaluan si janda tersebut. Pak Kadir berazam untuk mengulanginya lagi...

Marina berdiri di tingkap sambil matanya merenung jauh ke hujung kampung. Ingatannya terhadap peristiwa beberapa hari yang lalu masih kekal di benaknya. Dia kewalahan melayan kehebatan Pak Kadir dukun urut. Pak Kadir yang telah berusia itu tak mampu ditandinginya. Beberapa kali dia kalah bertarung padahal Pak Kadir kelihatan masih gagah.

Marina meraba celah pahanya. Dia seperti terasa batang keras berurat kepunyaan dukun urut tersebut laju bergerak maju mundur dalam lubang kemaluannya. Janda muda tersebut tersenyum bila mengingatinya. Seperti ada besi berani yang menarik-nariknya Marina berjalan ke pintu dan keluar menuju ke rumah dukun urut tersebut.

“Mahu ke mana Marina?”

Marina terdengar suara ibunya. Dia menoleh ke sisi rumah dan melihat ibunya sedang mengangkat jemuran yang telah kering dari ampaian.

“Mau berurut mak. Badan Marina masih terasa sengal-sengal.”
“Bukankah beberapa hari lalu telah berurut,” ibunya masih bersuara.
“Tapi hari ni badan Marina terasa kurang enak,” Marina memberi alasan.

Marina melangkah perlahan sambil diperhati oleh ibunya. Ibunya merestui Marina ke rumah Pak Kadir dan dia tidak menyangka apa-apa. Oleh kerana rumah Pak Kadir tidaklah jauh maka Marina hanya berjalan kaki saja. Dalam masa sepuluh minit Marina telah terpacak di halaman rumah Pak Kadir sambil memberi salam.

Pak Kadir menjawab salam dan membuka pintu. Dia mempersila Marina masuk dengan secalit senyuman menghiasi bibir lembamnya. Pak Kadir tiba-tiba sahaja teringat betapa nikmatnya bila dia bersama Marina beberapa hari yang lalu. Dia membayangkan peristiwa hebat tersebut akan berulang kembali.

Marina faham dan Pak Kadir juga faham. Pak Kadir langsung merangkul janda muda tersebut sambil menutup pintu. Marina membalas rangkulan Pak Kadir dengan memeluk pinggang dukun tersebut. Pak Kadir yang hanya mengenakan kain pelikat memperlihatkan dadanya yang masih kekar walaupun telah mula dihiasi bulu-bulu putih. Marina tercium bau badan Pak Kadir yang merangsang nafsunya.

Pak Kadir mengerling kepada Marina yang masih dalam rangkulannya. Bodohnya suami Marina kerana meninggalkan perempuan yang secantik ini, fikir Pak Kadir. Engkau tak mahu, untunglah aku boleh memakai sepuas-puasnya. Apalagi dia juga sedar bahawa janda muda yang belum mempunyai anak itu juga amat dahagakan seks. Dalam umur yang baru menjangkau 25 tahun tentu dia ingin dibelai sentiasa. Dia sendiri juga sama, nafsunya masih membara. Walau umurnya dah nak mencecah setengah abad, namun masih lagi kuat tenaganya. Dan setelah merasai janda muda itu semakin menjadi-menjadi pula keinginannya.

Pak Kadir menyentuh kedua buah dada yang membusut itu dan meramas-meramas lembut. Terdengar nafas Marina turun naik semakin kencang bila puting buah dadanya digentel-gentel lelaki tua tersebut.

Tangannya kasar masih merayap di dada Marina. Seronok dia meramas-meramas kedua belah buah dada yang membusut itu. Sekali sekala dia menggentel kedua-kedua puting yang bertambah keras. Sekali lagi nafas Marina turun naik dengan cepat. Ahh.. tak sabar-sabar orang tua ini, fikir Marina.
Pak Kadir memapah Marina ke katil dalam bilik tidur. Masing-masing telah melepaskan pakaian yang melekat di tubuh.Dua makhluk tersebut telah telanjang bulat. Tiada lagi perasaan malu, yang ada ialah perasaan ingin menikmati hubungan jasmani. Kedua pasangan tersebut rebah di atas kati. Orang tua itu makin merapatkan tubuhnya ke tubuh Marina. Digesel-Digesel batangnya pada peha Marina sambil dia mencium buah dada janda cantik tersebut. Apabila mulutnya terjumpa terus saja dia menghisap puting buah dada yang keras itu. Tangannya pula merayap ke celah kangkang Marina. Dia menggosok-menggosok taman kesayangan yang membengkak tersebut.

Marina mengerang sambil pehanya dengan sendiri terbuka. Pak Kadir mengusap-mengusap bulu-bulu halus yang menutupi kemaluan Marina sebelum jarinya bergerak ke celah bibir yang sudah mulai lembap. Digosok-Digosok dan dikuis-kuisnya lembut sehingga di celah-celah bibir itu mulai basah. Mukanya meninggalkan dada Marina. Dia mencium pipi Marina sebelum mulut mereka bertemu. Mulut Marina terbuka menerimanya. Bibir tebal lebam dukun tersebut beradu dengan bibir merah basah Marina. Sambil mengunyah bibir lembut, jari Pak Kadir mulai keluar masuk kemaluan Marina. Kemudian dua jari masuk ke dalam kemaluan janda itu pula.

Tangan Marina memegang batang Pak Kadir yang asyik menyucuk-nyucuk pehanya. Dibelainya dengan lembut. Kemudian dilancapnya perlahan-perlahan sehingga orang tua itu pula yang mula mengerang. Marina melepaskan seketika batang itu sebelum menolak dukun urut supaya tidur menelentang. Dia menindih badan orang tua itu tetapi dengan kepalanya ke bawah. Dipegangnya batang itu semula sebelum membongkokkan kepalanya. Marina menjilat sekeliling kepala tombol itu sebelum dimasukkan ke dalam mulutnya. Kemudian dia menghisap perlahan-lahan.

Cukup stim orang tua itu dikerjakan Marina dengan mulutnya sehingga dia terasa akan pancut dalam sedikit masa saja lagi. Dia pun tidak tahan sabar lagi. Terus diangkatnya punggung Marina supaya naik ke atasnya. Kedua lutut Marina berada di sebelah kiri dan kanan kepala Pak Kadir.

Terpampanglah kemaluan Marina yang terbuka luas hanya beberapa inci dari muka orang tua itu. Tak sabar-sabar lagi orang tua itu pun menyembamkan mukanya ke puki Marina. Jarinya terus saja masuk ke celah-celah bibir puki janda muda sambil tangannya meramas-meramas punggung Marina yang lebar itu. Kemudian tangannya membuka punggung Marina, meninggalkan burit Marina seketika untuk naik ke atas sikit mencari lubang jubur menantunya pula.

Dijilatnya tempat itu pula sehingga Marina kegelian dibuatnya. Sedap ada, geli pun ada. Belum pernah lubang duburnya dijilat seperti itu. Tapi biarkan kalau itu yang orang tua itu suka. Lama mereka dalam posisi 69 itu sebelum Marina bangun semula. Dia bertinggung di atas bapa mertuanya. Dipegangnya batang orang tua itu sebelum dia melabuhkan buritnya ke atas kepala tombol. Dengan amat mudah sekali batang itu masuk ke dalam lubangnya yang memang sudah cukup basah. Apabila batang itu tenggelam sepenuhnya, Marina mengemut-emut kan kemaluannya.

"Aah.. sedapnya, puki kamu ni memang cukup sedap, " orang tua itu mengerang.
Pak Kadir memegang punggung Marina supaya tidak bergerak sebelum dia mencabut sedikit kemudian masuk semula. Dia selang seli melaju dan memperlahankan tujahan ke dalam Marina.
"Oohh.. sedapnya," Marina pula mengerang.

Sambil itu Marina menggerak-gerakkan punggungnya seperti orang sedang menari gelek dan dalam sekejap masa saja burit Marina mengembang sedikit dan kemutannya makin menjadi-jadi. Orang tua itu terus mengocak puki Marina sehingga wanita cantik itu terjerit-jerit nikmat.

“Laju Pak Kadir, laju. Saya nak sampai.” Marina sudah meracau.
Pak Kadir makin laju menggerakkan punggungnya. Marina melolong keenakan dan serentak itu Pak Kadir juga memancutkan maninya ke dalam lubang burit Marina. Berkali-kali di tembak pangkal rahim wanita muda tersebut.

Pak Kadir dan Marina terkapar lesu kepuasan. Marina bermain-main batang Pak Kadir yang hitam legam itu. Buih-buih putih melumuri batang tua tersebut. Marina kemudian menghisap-menghisap hingga terkeluar semua air mani Pak Kadir dan ditelannya. Apabila batang itu mulai lembik baru dilepaskan dari mulutnya. Kemudian Marina mengucup batang yang telah begitu mendatangkan kepuasan kepadanya sedikit masa tadi. Seolah-olah susah nak dipercayai, batang yang sudah lembek itu telah berjaya membuak-buak nafsunya tadi. Mereka tertidur dalam keadaan bogel.

Kerana keletihan mereka tertidur pulas. Bila orang tua itu terjaga Marina tidur dengan membelakangi dukun tua tersebut. Dalam keadaan itu punggungnya berada rapat di perut Pak Kadir. Pak Kadir bangun untuk membuang air kecil. Selesai saja dia masuk semula ke dalam.

Marina masih tidur dalam posisi yang sama. Orang tua itu mengintai ke bawah. Jelas sekali dapat dilihat bibir kemaluan Marina. Batangnya mengeras sekali lagi. Dia membongkok dan mengucup bibir puki Marina seketika. Lembap dan masin sedikit. Cukup menaikkan nafsunya. Dia baring semula dan memeluk Marina dari belakang. Pak Kadir menggerak-gerakkan punggungnya sedikit sehingga kepala tombol pelirnya berada di pintu masuk ke kemaluan Marina. Jarinya menguakkan bibir puki Marina sebelum diselitnya kepala tombol pelirnya di celah-celah bibir puki janda cantik tersebut.

Posisi itu memang membuat lubang Marina ketat sedikit dan agak sukar untuk dimasuki sepenuhnya. Dengan hanya kepala tombol saja di dalam orang tua itu menggerakkan punggungnya. Tangan kanannya memegang punggung Marina sambil dia berbuat begitu. Lama kelamaan lubang itu jadi basah dan licin sedikit. Orang tua itu pun terus menekan batangnya ke dalam sepenuhnya. Kemudian baru dia bergerak-bergerak mengocak puki Marina.

"Mm.." terdengar Marina mengerang.
"Sedap..?" orang tua itu membisik di telinga Marina.
"Mm.." terdengar bunyi dari mulut Marina.
"Nak saya teruskan?"
"Mm.. Sedapnya Pak Kadir"

Orang tua itu bangun. Dia mengangkat peha kanan Marina supaya wanita tersebut tidur menelentang. Kemudian sekali lagi dia menekan batangnya ke dalam puki Marina yang sudah basah.

"Oo.. Oo.." Marina merengek apabila terasa kemuncaknya semakin dekat.
"Laju lagi Pak Kadir," dia memberi arahan.

Pak Kadir menuruti saja kehendak Marina. Dia melajukan tujahan batangnya ke dalam burit Marina sehingga tubuh wnita muda tersebut tiba-tiba kejang dan dia terus sampai ke puncak kenikmatannya. Tak semena-mena orang tua itu mencabut batangnya walaupun dia belum pancut. Kepala dia turun ke bawah. Sekali lagi dia menjilat puki Marina.

Marina menggeliat keseronokan sambil disua-suakan celah kangkangnya kepada orang tua itu. Orang tua itu menghisap kelentitnya seketika sebelum merayap ke atas dan menindih tubuh menantunya. Marina mencari-mencari batang yang keras itu dengan tangannya. Apabila terjumpa terus dibawanya ke pukinya sekali lagi. Dia mahu merasakan batang itu di dalamnya. Sambil meletakkan hujung pelir bapa mertuanya di pintu kemaluannya, dia mengangkat punggungnya.

"Aa.. Hh," dia mengerang apabila batang itu tenggelam sepenuhnya ke dalam buritnya.

Punggungnya bergerak ke kiri dan kanan yang menyebabkan batang itu keluar masuk dari dalamnya.
"Sedapnya Pak Kadir" dia membisik di telinga dukun urut.

Orang tua itu merangkul tubuh Marina sambil punggungnya bergerak laju ke depan dan belakang. Batangnya semakin rancak keluar masuk dari puki yang sudah cukup basah itu. Tidak lama kemudian dia menekan jauh ke dalam sambil melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam. Marina dapat merasakan benih-benih Pak Kadir yang hangat menyembur laju ke dalam rahimnya. Kemutan burit Marina makin rancak menyedut benih-benih dukut urut tersebut. Sekali lagi dia terpekik dan merangkul erat badan Pak Kadir bila dia turut sama mengamali orgasme. Dan sekali lagi kedua insan tersebut terkapar lesu keletihan.

Bila badannya terasa segar Marina bangun dan terlihat cuaca di luar telah mula gelap. Di ambil pakaiannya yang tergeletak di lantai dan dipakai semula. Sambil mengucapkan terima kasih kepada Pak Kadir dan berjanji akan datang lagi dia melangkah meninggalkan rumah dukun urut tersebut.
Bila azan maghrib bergema baru Marina sampai ke rumah. Dia masuk ke bilik mengambil tuala terus ke bilik mandi bagi membersihkan badannya yang terasa lengket. Dia benar-benar puas petang itu. Pak Kadir sungguh handal dan pandai memuaskan nafsunya. Tunggulah besok, aku akan datang lagi. Marina tersenyum sendiri...
ReadmoreDukun Urut dan Ghairah Marlina