Setiausahaku Liza

Bookmark and Share
Selepas aku balik dari oversea, aku diajak bekerja oleh seorang rakan keluargaku. So, aku dapat position yang senior dalam companynya. Tugas disitu memerlukan aku selalu travel dan aku memang entitle untuk dapat seorang secretary. Aku pun suruh Personnel Dept. conduct interview dimana aku turut serta sebab aku nak pilih yang best. Aku yang pilih sendiri candidate untuk ditemuduga dari ramai-ramai yang apply. Akhirnya, aku pilih seorang gadis bernama Liza untuk jadi secretary aku. Dia masih muda dan baru berumur dua puluh tahun. Selain dari kelayakan yang sesuai, aku pilih dia sebab orangnya cantik dengan body yang menawan. Dia ni mix parentage, bapanya keturunan Punjabi dan ibunya keturunan Cina. So, rupa macam heroin Hindustan dengan kulit putih kemerah-merahan. Body memang best seperti yang aku idam-idamkan. Dia ada height dengan sepasang kaki yang panjang dan mempunyai shape yang cantik. Badannya slim, lentik dengan punggung yang firm, padat dan tonggek sikit. Yang paling best ialah buah dadanya yang besar….aku rasa lebih kurang sama besar dengan buah dada Sally yang aku dah kerjakan dulu. So, dapatlah aku menjamu mata di tempat kerja. Aku panggil dia Liz dan dia panggil aku Mr. Mike walaupun aku suruh panggil Mike aja. Kalau ikutkan hati memang aku nak aja tackle dia tapi terpaksa tahan sebab nak jaga kedudukan aku dalam company tu. Bising pula boss aku nanti kalau aku ada affair dengan secretary sendiri. Liz memang bergaya kalau dressing dan suka pakaian yang moden so dapatlah aku mencuri tengok peha dan pangkal buah dadanya yang putih melepak selalu. Geram betul aku tapi terpaksa tahan. Kadang-kadang aku selalu curi-curi mengintai especially bila dia pakai baju low-cut dan terdedah di bahagian dada. Dapat juga aku tengok buah dadanya yang selalunya dibaluti bra half-cut. Ada sekali tu semasa dia mencangkung mengambil fail yang jatuh, aku dapat menatap pantiesnya sebab dia memakai mini-skirt hari tu. Memang tak tahan dibuatnya tambahan pula dah lama tak dapat memantat. Memang ramai yang cuba menggoda Liz tapi dia tak layan dan buat sombong. Yang bestnya, dengan aku dia manja dan mesra tapi tetap menghormatiku sebagai bossnya. Aku pun latih dia sebaik mungkin supaya jadi efficient dan mahir dengan kerjanya. Setahu aku dia belum ada boyfriend dan tinggal dengan keluarganya yang aku dengar loaded juga sebab Liz dah ada kereta sendiri. Beberapa bulan kemudian, aku ditugaskan membuat presentation di sebuah negara kepulauan. Masa tu company aku tengah sibuk, so hanya aku dan Liz yang bertungkus lumus menyiapkan material untuk presentation. Jadi boss aku suruh Liz ikut aku terbang sekali supaya dapat membantu aku. Kecik tapak tangan, Stadium Bukit Jalil aku tadahkan. Liz pun nampak gembira sebab dapat travel. Kami pun berlepaslah ke pulau tersebut berdua. Dalam kapal terbang aku pun berborak dengan Liz dan dari perbualan tu aku dapat tangkap bahawa dia tak bebas bersosial dan tak pernah ada boyfriend. Fikiran aku dah semacam tapi aku cuba concentrate dengan presentation yang akan aku buat. Keesokkan harinya, aku pun buat presentation dengan dibantu oleh Liz. Presentation kami berjaya dan mereka berminat untuk deal dengan company aku. Aku pun inform boss dan dia sangat gembira. Dia hadiahkan aku dan Liz cuti dua hari dan terus tinggal di pulau itu untuk berehat sebab dah bertungkus lumus prepare buat presentation. Sporting juga boss aku. Aku tanya Liz macamana dan dia pun suka nak stay lagi di pulau tu sebab tak sempat nak bersiar-siar lagi. Aku lagi lah happy sebab dapat bercuti free dan ada teman yang cantik dan solid-molid walaupun dia secretary aku. Aku dah mula fikir yang bukan-bukan. Aku pun ajak Liz untuk celebrate malam tu dengan pergi dinner dan berparty ke disco atau karaoke. Liz dengan malu-malu kata dia tak ada bawa dress yang sesuai dan tak biasa berparty. Aku pun ajak dia pergi shopping dan berjanji nak belanja dia beli dress untuk malam itu dengan syarat dia mesti pakai dress yang aku pilih untuknya. Dengan manja dia bersetuju. Kami pergi shopping dan aku belikan dia night dress yang singkat dan sexy berwarna merah. Dia tak beri aku tengok dia cuba dress tu sebab nanti tak surprise katanya. Dia cuma beritahu bahawa saiz baju tu amat sesuai dengannya. Tak sabar aku nak tengok. Liz tambah relaks dengan aku dan aku pun suruh dia jangan treat aku sebagai bossnya semasa kami bercuti bersama di situ. “Treat me as your boyfriend” gurauku. Dia cubit lenganku kononnya marah tapi tersenyum manis. Makin tak tahan aku dibuatnya. Kami pun pulang kehotel untuk berehat dan bersiap. Pukul 8.00 malam tu aku ketuk pintu bilik Liz yang terletak disebelah bilik ku. Bila pintu terbuka, melopong mulutku melihat Liz yang cukup sexy dengan dress singkat tu ditambah lagi dia pakai kasut bertumit tinggi. Zakar ku terus menegang dengan serta-merta. Bahagian atas tubuh Liz di depan dan belakang cukup terdedah kerana dress tu low cut dan hanya ada spaghetti strap. Dress tu body hugging jadi buah dada Liz yang besar terbonjol dan macam nak terkeluar. Terserlah sebahagian besar buah dadanya dan aku boleh nampak kesan putingnya. Ternyata Liz tak pakai bra malam itu. Dress tu begitu singkat dan aku yakin kalau Liz duduk pasti boleh nampak pantiesnya. Aku dah tak tentu arah sebab nafsuku dah naik. “Don’t look at me like that…malulah I” kata Liz manja. “You are so beautiful and attractive” pujiku. Liz tersenyum dan tertunduk malu. Aku terus pimpin tangan Liz menuju ke restoran di tingkat bawah hotel itu. Aku sengaja pilih sudut yang ada privacy. Semasa dinner aku layan Liz macam layan kekasih….romantik habis. Liz beritahu aku dia tak pernah keluar berdua dengan lelaki tapi dia amat gembira keluar dengan aku malam itu. Lepas dinner aku ajak Liz pergi karaoke. Liz beritahu aku yang dia tak biasa pergi karaoke dan tak pandai menyanyi. Aku kata nanti aku ajar dan Liz balas dia memang nak belajar banyak perkara dari aku. Ini sudah bagus kata hati aku.. Aku ambil bilik karaoke yang kecil dan beri tips pada pelayan di situ sambil berbisik supaya jangan mengganggu kami. Aku dah nekad untuk buat projek dengan Liz dan aku rasa dalam hati Liz tak akan membantah. Suasana dalam bilik itu sungguh suram dan kami pun melabuhkan punggung di atas sofa. Dress Liz yang singkat terselak tinggi dan aku nampak pantiesnya yang berwarna hitam. Liz dengan malu-malu menyilangkan kakinya supaya pantiesnya tak kelihatan tapi tindakannya itu mendedahkan pula pangkal pehanya. Amat menggiurkan pemandangan itu. Aku memilih beberapa buah lagu untuk dinyanyikan. Liz segan nak menyanyi so aku sorang aja yang menyanyi. Lepas dua tiga lagu, aku berhenti dan menatap muka Liz. Dia tunduk malu dan beritahu yang dia tak pernah berdua-duaan dengan lelaki. Aku pun pilih beberapa lagu sentimental dan ajak dia menari slow dance. Taktik biasa aku untuk dapat peluk dan raba perempuan. Mula-mula dia tolak sebab malu dan tak pandai. Akupun pegang tangannya dan berjanji untuk mengajarnya. Dalam malu-malu dia pun setuju. Gembiranya aku tak terkira. Aku menarik Liz berdiri dan menyuruhnya merangkul tengkukku. Aku merangkul pinggang Liz dan menarik tubuhnya rapat ke tubuh ku. Badan kami melekat macam ada magnet. Aku dapat rasakan yang Liz gementar so aku berbisik kecuping telinganya supaya dia relax. Buah dada Liz menekan dadaku dan aku pasti Liz dapat merasakan zakarku yang mengeras kerana tubuh kami bersatu rapat. Aku memandang tepat ke mata Liz dan bertanya samada dia gembira menari bersamaku. Liz kata dia gembira dapat menari bersamaku dan bertanya macamana pasangan kekasih menari. Aku pun beritahu macam inilah. Liz tergelak manja. Liz kata dia dah lama dia nak merasa menari slowdance dengan lelaki tapi tak ada peluang sebab tak ada boyfriend. Mendengar itu, aku pun berbisik pada Liz dan berkata aku nak jadi boyfriend dia. Liz terperanjat dan memandang aku macam tak percaya sebab dia ingat aku bergurau. “I’m serious” kataku. Liz terdiam sekejap dan akhirnya dia confess yang dia pun memang minat kat aku. Dalam hati aku bersorak kegembiraan. Aku menarik tubuh Liz lebih rapat dan berbisik bahawa aku nak cium dia. Liz berkata dia tak reti nak bercium. Aku balas dengan mencium pipinya dan perlahan-lahan bibirku bergerak mencari bibirnya. Akhirnya bibir kami bertaup dan aku beri Liz kucupan yang hangat. Aku lagakan lidahku dengan lidah Liz. Aku dapat rasakan nafas Liz bertambah kencang. Kedua-dua tanganku terus menjalar dan mengusap-usap punggung Liz yang pejal. Seterusnya, tangan kiriku mengusap-usap bahagian belakang tubuh Liz yang terdedah. Bibirku mula menyerang pangkal telinga dan tengkuk Liz. Dia tergelak kegelian. “Mike ni nakal lah” katanya. Aku tolak tubuh Liz kedinding dan mengajarnya buat French kiss. Aku bagi Liz sup lidah. Dia mendengus kegelian. Sementara tu tangan ku menjalar kebuah dada Liz dan berjaya meramasnya walaupun cuba dihalang Liz pada mulanya. “Sedap tak” tanyaku. “Eemmm” balas Liz. Aku ajak Liz duduk atas sofa supaya lebih selesa. Lepas duduk aku mencium bahagian leher Liz dan melondehkan tali dressnya turun dari bahu. Terserlahlah dua gunung yang belum pernah diteroka oleh mana-mana lelaki. Buah dada Liz aku rasa saiz 36-D. Putingnya berwarna merah pink dan masih segar. Aku meramas-ramas buah dada Liz sambil terus mencium setiap inci bahagian dadanya yang terdedah. Liz merengek-rengek kenikmatan sambil menggosok-gosok belakangku. Akhirnya bibirku tiba keputingnya dan tanpa belas kesian aku menghisapnya sebab aku dah lama mengidamkannnya. Jari-jemariku pula mula berani menjalar di peha Liz yang putih melepak itu. Liz mengerang kenikmatan atas tindakanku. Aku dah naik geram dan berbisik pada Liz ajak dia balik ke bilik. Liz bertanya untuk apa dan aku kata di situ tak selesa untuk bermesra. Dia setuju dan aku terus panggil waiter untuk settle bill. Tanpa membuang masa aku tarik Liz balik ke bilikku. Liz nampak malu-malu dan gabrah. Sampai berjalan aku peluk pinggang Liz dan beritahu dia yang aku dah lama minat kat dia….nak bagi dia tambah cair. Sambil di bilikku, aku tanya Liz samada dia nak minuman tapi dia hanya menggelengkan kepala dan nampak resah. Aku hampiri tubuh Liz dan mendakapnya. Kami berkucupan agak lama. Aku tarik Liz ke dalam bilik air. Aku suruh Liz menanggalkan pakaianku. Dia menggelengkan kepalanya. Aku tarik tangan Liz ke butang atas bajuku dan menyuruh Liz menanggalkannya. Perlahan-lahan Liz membuka butang kemejaku satu-persatu. Lepas tu aku suruh Liz menanggalkan seluarku. Dia nampak gabrah tapi menurut aja arahanku. Akhirnya seluarku melondeh ke bawah dan aku hanya tinggal berseluar dalam. Aku bawa tangan Liz ke zakarku yang sedang menegang dan menyuruhnya mengusap-usap zakarku. Lepas tu aku suruh Liz tanggalkan seluar dalamku. Liz nampak gementar semasa melondehkan seluar dalamku dan melihat zakarku yang sedang tegang dan mengembang. Aku peluk Liz dan kami berkucupan. Aku londehkan strap baju Liz dan tanggalkan pakaiannya. Tinggallah Liz dengan G-string panty saja….sexy habis. Aku cium dan hisap buah dada Liz yang makin keras dan menegang. Liz mengerang kenikmatan dengan tindakanku. Sambil tu aku mengusap alur pantat Liz yang makin lencun. Aku dah tak sabar nak tengok pantat Liz. Aku tanggalkan panties Liz maka terserlahlah pantatnya yang tembam dengan bulunya yang bertrim. Liz cuba menutup pantatnya dengan kedua belah tangannya kerana malu. Aku peluk Liz dan menariknya ke shower. Kami bershower air panas sambil terus bercumbu. Aku sabunkan setiap inci tubuh Liz dan kemudian dia pula sabunkan setiap inci tubuhku. Kami bergurau dan bergelak ketawa macam kanak-kanak. Dapatlah aku hilangkan tension Liz dan dia mula comfortable untuk berbogel bersamaku. Lepas tu kami mengelap tubuh bersama. Kami berpelukan keluar dari bilik air. Aku peluk tubuh Liz dan memberinya ciuman yang hangat. Liz membalas ciumanku dengan hangat juga. Lepas tu aku baringkan tubuh Liz di atas katil dan menindihnya. Kami bercium dengan hangat dan aku mula meraba-raba tubuh Liz kembali. Kemudian aku mula menjilat setiap inci tubuh Liz yang begitu indah dan belum pernah diteroka lelaki itu supaya terbuka semua switch nafsunya. Aku mulakan dari tengkuk turun kedada terus kepusat dan bahagian perut. Kulitnya yang putih-merah itu sangat halus, lembut dan gebu. Kemudian aku jilat kedua-dua pasang kaki Liz yang cantik itu bermula dari hujung jari sampai ke pangkal peha. Kemudian aku balikkan Liz dan jilat bahagian belakang tubuhnya dari atas hingga kebawah. Memang sedap dapat jilat anak dara yang seorang ni. Setelah habis menjilat, aku serang balik tengkuk Liz yang jinjang dan putih itu. Tanganku mula meramas-ramas buah dada Liz yang besar dan tegang itu. Kemudian aku mula menghisap dan menggigit lembut putingnya yang berwarna pink dan sedang menegang itu. Memang sedap bermain dengan buah dada Liz yang besar dan tegang. Liz mengerang kenikmatan sambil tubuhnya terangkat-angkat terkena seranganku. Sedap dengar bunyi sound effect yang keluar dari mulut Liz. Bertambah berahi aku. Sambil melepaskan geramku kepada buah dada Liz yang agung itu, tanganku mengusap-usap pantat dan celah peha Liz. Bila aku menggetel biji kelentitnya perlahan-lahan, Liz mengerang bertambah kuat. Tiba-tiba tubuhnya kejang dan aku dapat rasakan alur pantatnya begitu lencun. Pasti Liz dah climaks. Setelah puas dengan buah dadanya, aku jilat perlahan-lahan hingga ke kepusat Liz dan kemudian terus kepantatnya. Liz cuba menghalang aku menjilat pantatnya tapi tak berjaya. Terangkat-angkat tubuh Liz bila lidahku mula berperanan di pantatnya. Pehanya mengepit kepalaku menahan sedap. Aku jilat-jilat kelentit Liz yang merah menyala dan nyata ini memberi kenikmatan yang asasi pada Liz. Air liur ku dah bercampur dengan air yang keluar dari pantat Liz. Banjir habis. Aku pun dah tahan. Zakarku dah tegang habis dan meminta-minta untuk meneroka lubuk pantat Liz yang masih suci itu. Aku betulkan kedudukan Liz dan menyuruhnya membuka kangkangnya dengan lebih luas lagi. Liz yang sudah hilang dalam alam nikmat hanya menurut saja kata-kataku. Aku tak perlu lapik punggung Liz dengan bantal sebab punggungnya memang tonggek dan berisi pejal. Aku tindih Liz dan menciumnya. Sambil tu aku tujukan zakarku kemulut pantat Liz. Aku cuba masukkan kepala zakarku perlahan-lahan kedalam lubang pantat Liz tapi payah betul. Maklumlah masih dara tapi akhirnya berjaya juga kepala zakarku masuk. Liz merintih sakit dan aku memujuknya supaya menahan sakit. Perlahan-lahan aku meneroka lurah nikmat Liz dengan bantuan pelincir yang begitu banyak sekali. Tak dapat nak diucapkan nikmatnya…..bayangkanlah dengan lembutnya, dengan ketat kemutannya dan yang paling best kehangatan lurah pantat Liz yang sungguh istimewa macam periuk nasi yang sedang hangat. Nak terpancut aku rasa walaupun baru masuk sikit. Penerokaan zakarku terhalang oleh selaput dara Liz. Aku sorong tarik dengan hayunan yang bertambah keras dan akhirnya mahkota dara Liz berjaya aku takluki. Terjerit Liz bila zakarku menembusi selaput daranya. Aku tarik zakarku keluar dan mencium Liz. Aku lihat zakarku ada kesan darah dara Liz. Aku rasa bangga dan puas kerana menjadi orang pertama yang berjaya menakluki dara Liz. Aku lihat ada air mata melilih dari mata Liz. Aku memujuk Liz dan tekan ayat syahdu sikit. Liz cium aku dan kata “I love you”. Aku pun kata aku love dia juga. Aku beritahu Liz aku nak terus make love dan dia hanya mengangguk lemah. Kesian pula tengok tapi mana boleh tahan sebab operasi belum habis lagi. Aku serang balik buah dada Liz dan hisap putingnya cukup-cukup sambil Liz mengerang sedap dengan kuat. Lepas tu aku mula berdayung balik. Perlahan-lahan aku sorong tarik hingga akhirnya aku tiba didasar lubuk pantat Liz. Berdenyut-denyut zakarku kena kemutan Liz. Sedap betul. Aku sorong-tarik perlahan-lahan didalam lurah pantat Liz yang ketat tu supaya Liz tak terkejut dan boleh merasa nikmat memantat. Aku tanya Liz samada dia masih rasa sakit. Dia kata dia dah rasa mula rasa sedap. Aku melajukan sikit hayunan sebab aku rasa aku dah nak climaks. Akhirnya aku terpancut dalam pantat Liz dan aku rasakan mahu sekati air maniku keluar. Sedap tak terkata. Aku cium Liz dan pujuk dia bahawa aku akan bertanggung jawab. Liz kata dia tak kisah sebab dia sayangkan aku. Aku cium Liz dan peluk dia. Liz kata dia tak pernah rasa nikmat sebegini dan ingin menikmatinya selalu dengan aku. Aku setuju dan akhirnya kami terlena keletihan. Sepanjang di pulau itu, kami make love puas-puas dan Liz dah mula rasa sedap dapat batang zakar aku. Aku pun dah ajar dia macamana buat BJ. Selepas pulang, kami berlakon macam tak ada apa-apa berlaku tapi Liz dah jadi pengunjung tetap kondo aku secara rahsia. Aku suruh Liz cari kerja tempat lain sebab tak mahu hubungan kami diketahui oleh staff lain tapi Liz kata dia nak serve aku siang dan malam. Ada sekali tu kami make love dalam bilik aku di pejabat bila semua orang dah balik. Sempat juga aku merasa mendoggie Liz di dalam bilik aku. Saja nak rasa tapi tak boleh buat selalu nanti orang tahu. Liz tak pernah menolak bila aku nak make love kecuali masa dia tengah period. Nafsunya juga kuat tapi aku tak kisah sebab main dengan Liz memang sedap habis. Aku rasa silap-silap aku akan kahwin dengan Liz tapi perkara tu tak timbul lagi sekarang. Liz pun dah pandai macamana nak bagi aku puas atas ranjang dan permainannya memang excellent. Memang dia secretary yang terbaik. Dia juga sentiasa make sure bodynya sentiasa tip-top dengan bersenam dan makan jamu semata-mata supaya aku puas dengannya. Kadang-kadang aku curi-curi merabanya ditempat kerja bila ada peluang. Liz juga akan biarkan aku menjamu mata melihat bahagian tubuhnya yang terdedah.